slap in the face

5:36 AM Nova Zakiya 0 Comments


Kata orang, buat jadi orang sukses itu ngga selalu mulus jalannya. Ada kalanya jalan tersebut berliku. Dan gue sampe sekarang masih memegang kata-kata itu. Gue yakin apa yang gue alami sekarang itu merupakan bagian dari jalan gue menuju sukses.

Ada hal yang saat ini gue alamin dan itu cukup bikin gue kecewa. Terkadang berbuat baik pun tidak selalu mendapatkan balasan yang setimpal. Sebenernya hanya masalah nilai, mungkin orang lain menganggap gue berlebihan, tapi bagi gue, nilai adalah suatu perwujudan yang menggambarkan hasil belajar kita selama ini dan tentu saja orang tua gue pengen tau. Jadi ada satu mata kuliah yang gue ambil saat ini, nilainya ngga muncul di KRS. Berkali-kali gue refresh tiap harinya itu nilai ngga muncul. Ditambah departemen gue tutup selama 3 hari dari senin karena semua dosennya ada lokakarya di Lembang. Jadi ini baru diurus Kamis sama kakak kelas gue. Sorenya gue baru dapet kabar kalo tugas gue ngga ada makanya nilai gue ngga keluar. Ada dua tugas, wawancara anak SMA dan IPA.

Tugas yang pertama, wawancara anak SMA itu pas libur lebaran. Selama gue di rumah gue udah usaha nyari responden anak kelas 3 SMA yang terhitung langka di kampung gue. Selesai gue input datanya dan gue kirim sebelum deadline waktu yang udah ditentukan sama dosen.
Tugas kedua, ngukur pake IPA. Tugas itu gue kerjain tulis tangan sampe 3 lembar karena ada itungan dan diagramnya. Dan masih gue inget kalo tugas itu gue kumpulin langsung ke dosen pengajar gue pas di kelas.

Oke, mungkin buat tugas yang pertama, masih ada di sent items email gue. Cuma yang tugas kedua, soalnya ada di Bogor. Ngga ada softcopy karena ibu ngga pernah ngasih soft-nya. Disini gue bingung mau minta tolong siapa. Pengen nangis pake banget.

Manusia memang tempatnya salah dan lupa. Mungkin si ibu terlalu banyak meng-handle tugas-tugas tersebut dan tugas lain di kantornya sehingga kemungkinan tugas tercecer itu sudah pasti ada. Mungkin juga email gue masuk ke spam atau kehapus sama si ibu atau mungkin sudah tertimbun sama email-email yang lain. Ya gue memaklumi itu, tapi ada satu sisi gue yang masih kecewa karena merasa tidak dihargai dengan ketepatan waktu gue mengumpulkan tugas. Tapi mau protes pun ngga bisa. Mau gimana ibu mengeluarkan nilai buat gue kalau dia sendiri tidak tau harus mengoreksi apa kalo ngga ada barangnya? Kalo kata temen gue, marah ngga akan nyelesain masalah, emang dengan lo marah marah itu nilai bakalan keluar?

Gue masih tetep megang kata-kata “jalan ngga selalu mulus dalam mencapai kesuksesan”. Saat ini memang gue kecewa, tapi mungkin untuk berikutnya gue harus lebih cermat dan berhati-hati supaya kejadian serupa tidak akan terjadi lagi. Ibarat kata pengalaman adalah guru yang berharga. Setidaknya walaupun terjadi hal yang demikian, gue akan tetap menghargai waktu. Mohon maaf apabila ada kata-kata gue yang kurang berkenan. Sekali lagi manusia tempatnya salah dan lupa. Gue cuma pengen ngungkapin apa yang gue rasain saat ini. Terima kasih.

0 comments: