Nostalgia Ramadan Semasa Kecil Bersama Keluarga

8:56 PM Nova Zakiya 0 Comments

Menyenangkan ketika sebentar lagi akan datang Ramadan, bulan yang selalu ditunggu-tunggu umat muslim sedunia, dan kamu bisa menyambutnya bersama keluarga.

Momen sahur bersama. Jam 3 pagi sudah harus santap sahur, makanan dan minuman hangat, lalu tadarus sambil nunggu adzan Subuh. Ke masjid sholat Subuh berjamaah yang dilanjut dengan kuliah subuh dan minta tanda tangan ustadz nya buat ngisi KBR (jaman SD).

Kalau nggak malas, setelah itu sepedaan keliling alun-alun. Kalau malas ya langsung tidur hahaha.

Sambil nunggu jam buka puasa, kita nonton TV bersama. Kalau abah sama mbahayi (sebutan nenek) pasti ke masjid buka puasa disana sambil dengerin ceramah. Sedangkan saya dan kakak sibuk mau beli cemilan atau es apa buat buka puasa.

Buka puasa saya dibiasakan makan cemilan dulu lalu sholat Maghrib. Baru setelah itu makan besar dan jatah cuci piring bareng kakak. Lalu berangkat deh buat sholat Isya dan tarawih di masjid dekat rumah.

Sholat tarawih dan witir di masjid saya 23 rakaat. Tapi saya lebih suka berada di dalam, shaf agak depan. Abis kalau di luar berisik yang ada nggak sholat full :(

Mama selalu suruh pulangnya sampai wirid selesai, tapi saya suka ngibrit setelah niat puasa selesai hahaha.

Seminggu sebelum lebaran, mama mulai sibuk belanja bahan kue lebaran. Kaastengels, putri salju, nastar merupakan kudapan wajib yang dibuat di rumah dulu. Bikinnya bisa seharian sendiri, jam 10 udah dibangunin buat ngulet adonan atau nyetak ngoles naburin keju. Paling suka kalau pas itu lagi dapet (menstruasi), jadi sambil nyetak sambil nyemilin keju hahaha. Kebiasaan saya dan kakak saya kalau lagi bantu mama bikin kue lebaran, sisa adonan yang udah nggak pas buat dicetak, kita bentuk sesuka hati buat dimakan pas buka puasa.

Dipikir-pikir, kejadian seperti itu udah lama banget ya. Mungkin terakhir benar-benar full di rumah pas bulan Ramadan sekitar 6 tahun yang lalu. Sekarang saya di Jakarta dan kakak ikut suami tinggal di Salatiga. Mama juga udah mulai ngurangin bikin kue lebaran karena nggak ada yang bantuin lagi di rumah.
Kalau bisa diulang, boleh lah saya ingin merasakan masa-masa itu lagi. Bersyukur banget punya keluarga seperti keluarga saya, yang selalu mendidik untuk terus dekat di jalan-Nya.

Ya tapi apapun itu harus dijalani bukan? Dan sekarang saya sudah kembali ke rumah untuk menyambut datangnya bulan suci Ramadan bersama keluarga (minus kaka yang ngga bisa pulang awal Ramadan). Alhamdulillah :)

0 comments: