CELOTEH CERITA RAMADAN DAY 7: Tarawih

9:23 PM Nova Zakiya 2 Comments

Apa yang kamu rindukan ketika Ramadan tiba?
Mungkin tarawih menjadi salah satu jawaban selain aktivitas Ramadan lainnya yang selalu membuat kita rindu akan Ramadan berikutnya. Pasalnya salat sunnah ini memang khusus hanya dilakukan di bulan Ramadan.
Sewaktu kecil, tarawih menjadi hal yang menyenangkan sekaligus melelahkan. Kita sholat sebanyak 20 rakaat ditambah witir 3 rakaat. Saya ingat, pas kecil saya selalu menghitung membuat tanda di sajadah sudah rakaat keberapa. Dan saya akan semangat ketika memasuki rakaat ke 17 sampe 20. Mama bilang karena sunnah saya boleh istirahat jika capek (waktu itu saya masih berumur 5 tahun sepertinya).

Semakin bertambah umur, ada rasa tidak puas jika tarawih saya bolong. Saya harus full. Bahkan saya tidak berbaur dengan teman sebaya saya di barisan belakang.  Saya lebih senang di barisan depan bersama mama saya. Karena kalo di belakang banyak yang ngobrol.

Saat saya merantau kuliah, saya agak kaget dengan jumlah rakaat tarawih 8. Ada yang melabeli itu ciri tarawih orang Muhammadiyah (sementara NU 20 rakaat). Saya sendiri tidak peduli dengan pelabelan itu. Menurut saya yang terpenting adalah niatnya, untuk dekat kepada Allah SWT, bukan dari kelompok mana kamu berasal.

Seperti sekarang di tempat saya tarawih di Masjid SMA N 3 Jakarta. Tarawih disini memiliki 2 versi, yang mau ikut 8 rakaat + 3 rakaat witir boleh, yang mau ikut 20 rakaat + 3 rakaat juga boleh. Jadi sistemnya, saat tarawih sudah selesai 8 rakaat, sang Imam mundur dan digantikan imam lainnya untuk salat Witir. Kemudian setelah selesai, Imam pertama kembali maju ke mimbar untuk melanjutkan salat tarawih bersama jamaah lainnya. Mereka saling menghormati pilihan masing-masing untuk tarawih berapa rakaatnya.

Yang saya suka di masjid ini juga adalah tarawihnya memiliki target untuk khatam Al Quran. Jadi setiap hari ada 1 Juz yang dibacakan. Bahkan bisa lebih. Soalnya di tanggal 25 Ramadan, kami sudah khatam.

Sebenernya saya rindu tarawih di kampung halaman, namun apa daya waktu belum mengizinkan saya pulang dan merasakan Ramadan di kampung. Akan tetapi, bisa bertemu segala macam aktivitas di bulan Ramadan saja saya sudah Alhamdulillah sekali :')

Semoga kita selalu berada dalam kebaikan dan jalan-Nya ya 

Za.

2 comments:

  1. Luar biasa....semangaatt taraweeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe Alhamdulillah mba nayy walopun tarawih di masjidnya cuma bisa pas libur huff nasib masuk kerja shift malem -.-

      Delete