DEMAM POKEMON GO

5:59 PM Nova Zakiya 2 Comments

Suatu siang...
“Lagi ngapain sih lo? Edan main pokemon juga.
Kenapa sih orang-orang pada gila kali ya main pokemon semua,”
teman sekantor saya berkomentar.

Just for fun aja, buat killing time kalo lagi bosen,” jawab saya.

“Tapi kan ada permainan lain, kenapa harus pokemon?
Biar kekinian lo ya,” ujar eksprod saya.

“Hahaha ngga juga sih, orang gue ga setiap waktu main kok
hahaha cetek level gue mah,” jawab saya sambil tertawa.

Mungkin percakapan demikian akan kalian dengar bagi para pemain game Pokemon Go (yang diajukan oleh teman yang tidak main tentunya haha). Ya, permainan ini memang begitu viral dalam seminggu terakhir. Padahal, aplikasinya pun belum secara resmi masuk Indonesia, yang resmi baru di Australia, New Zealand, US, Jerman, Jepang (yang paling baru sih katanya disini haha). 
Ulalaaaa nangkep Slowpoke dulu biar woles idupnya hahaha

Lalu, pertanyaannya, mengapa di Indonesia game ini sudah booming sebelum waktunya?
Jadi para gamers ini tau aja celahnya. Yang pake iOS bisa buat Apple ID di negara-negara yang udah resmi rilis (yang terdekat Australia). Nah yang pake Android, ada aja cara download-nya via apk mirror gitu deh pokonya hahaha.
Semakin viral-lah permainan ini. Di kantor, di jalan, di tempat makan, di mall, semua pada nangkepin pokemon. Bahkan ada yang nyebut, mereka adalah “generasi nunduk” alias nunduk mulu ke HP. Padahal mah kalo main nggak selalu nunduk ke hp kok -.-
Nangkep pokemon-nya pun terasa nyata (hahaha bahasanya) karena ada fitur augmented reality (AR) yang bisa membuat kita seolah menangkap pokemon di lingkungan sekitar kita. Cuma kata yang udah empunya banget di dunia beginian, ngaktifin AR lebih mempercepat habisnya baterai HP kita. Kan seru tuh, tau tau ada pokemon di meja kerja kita atau di kamar kita, lebih lucu dan menghibur kan? Hahaha.
on frame : Rahmanto Ashari
captured by : Hariasman Ragasukma
PS. as your request ya, yas? Hahaha

Buat nangkepin pokemonnya pun, kita dibekalin Pokeball alias si bola putih merah yang kita tonton di film Pokemon yang dulu tayang di tipi. Tampilannya bener-bener peta lokasi kita saat ini, sebenernya semacam buka google maps atau waze buat urutan jalan jalannya, cuma ya kaya peta buta aja yang ngga ada nama jalan dan sebagainya (asal jangan cinta buta nanti tersesat #eh).
Tampilannya begini nih bu. Petanya bener-bener lokasi kita. Nah nanti bakal ada pokestop sama pokemon yang ada di deket kita muncul di kotak kanan bawah itu~
Dari peta tersebut, nanti kita bisa tau di spot-spot mana pokemon banyak ngumpul dan kemungkinan bisa keluar. Sebenernya random sih keluarnya, tapi kalo di Pokestop atau di deketnya lah kemungkinan bisa lebih banyak. Selain dapet pokemon, di Pokestop kita bisa dapet eggs, pokeball, revive, potion, dan lain sebagainya.

Lantas, kenapa sih game ini banyak ditentang dan dilarang sampai ada surat larangan gitu di beberapa instansi?
1.       Menjaga keamanan dan rahasia negara
Iya, katanya karena game ini berbasis GPS, mereka meningkatkan kewaspadaan nasional juga mengantisipasi timbulnya potensi kerawanan di bidang keamanan dan kerahasiaan instansi pemerintah. Makanya, di beberapa spot seperti Istana Negara, kantor polisi, markas TNI, main Pokemon Go dilarang. Anak-anak buahnya pun nggak dibolehin main ini huff. (Google Maps sama Waze pake GPS juga bukan sih?)
2.       Bikin orang nggak fokus sama hal lain selain Pokemon
Kadang, saking fokusnya nangkep Pokemon, beberapa orang jadi nggak peduli dengan lingkungan sekitarnya. Beberapa kasus ada yang sampe jatuh kecebur lah, jatuh dari tebing lah sampe dirawat di rumah sakit, rela manjat pager rumah orang demi dapet pokemon langka atau pokemon yang Combat Power (CP)-nya tinggi, berani ngiter subuh subuh sampe dikira maling, atau jadi nggak fokus saat kerja. Sebenernya itu cuma sebagian contoh yang nggak bisa digeneralisir kalau menurut saya, karena nggak semua main dengan cara ekstrim begitu. Sebenernya (lagi) ini hampir sama dengan kita texting atau nelpon sambil jalan atau sambil nyetir. Ya nggak?
Kalo jeli dan ngerti bahasa Inggris, sebenernya Niantic udah wanti wanti kalo main ini harus tetep aware sama lingkungan sekitar sih. Sayangnya, orang nggak banyak notice kesini
3.       Pokestop yang banyak di tempat ibadah
Nah yang ini saya nggak tau kenapa Pokestop, si biru biru muda, yang kalau jauh bentuk kubus kalau deket bentuk lingkaran (asal jangan bentuk hati nanti baper haha), banyaknya di tempat ibadah (ada juga di taman, patung, air mancur juga sih). Nentuin spot-nya aja saya kurang paham sih dan penamaannya pun siapa yang buat. Tapi di tempat ini, kemungkinan kita untuk dapat pokemon beserta bonus-bonusnya memang gede. Apalagi kalo ada yang pasang lure module di Pokestop itu, niscaya akan ramai.
entahlah ini siapa yang namain sik -.-
Namun, keberadaannya yang mostly di masjid dan banyak di-share orang-orang memang sempat membuat geram beberapa pihak, sampai-sampai banyak meme bermunculan dan sindiran bahwa jalan ke masjid buat sholat aja banyak alasan, giliran nangkep pokemon di masjid rajin semangat. Hahaha menurutmu gimana ya? Kalau saya pribadi sih nangkep pokemonnya nggak pas jam sholat, pas lagi senggang aja (bukan gamers sejati haha).
4.       Pokemon Go resmi belum dirilis di Indonesia
Kalo poin ini udah nggak usah pake penjelasan ya hahaha

Emang nggak ada efek positifnya apa?
Bagi saya sih ada. Main game apapun sebenernya ya sama-sama harus hati-hati sih. Cuma gara-gara Pokemon Go ini terlalu happening dan semua orang ngomongin itu, jadi weh orang fokus ke berita yang cenderung negatif. Nih menurut saya, efek positifnya~
1.       Bisa jadi motivasi olahraga
“Besok CFD-an (car free day) yuk!”
“Ah paling lo mau nangkep pokemon,”
“Ya kan sambil menyelam minum air, bisa sambil lari dapet pokemon di jalan kan seru,”
FYI, ajakan seperti ini memang sering terjadi. Ajang CFD memang tak jarang jadi ajang nangkep pokemon. Tapi kan nggak ada salahnya kan, toh untuk mencapai tempat yang banyak pokemonnya, kita harus gerak juga (karena game ini menuntut kita untuk gerak jadi say no to mager alias males gerak!). Jadi memang bisa sambil olahraga dan jadi motivasi buat olahraga (kalo buat saya pribadi karena anaknya males CFD-an padahal tinggal sekepret ke Sudirman hahaha).

Kebetulan kemarin memang ada event nangkepin Pokemon di fx Sudirman yang diadain sama Kaskus. Saya dateng sama temen sesama trainer, tapi kita nggak daftar karena kesiangan. Padahal hadiahnya macem-macem lho sampe koin buat beli kebutuhan nangkep pokemon. Saya sih cuma dapet kipas kaskusnya aja udah seneng hahaha


Rame rame nangkep Pokemon di fx Sudirman hahaha semua orang fokus ke hapenya~

Di CFD, kita bisa bertemu dengan para pokemon trainer lainnya. Bahkan kita bisa saling mengadu pokemon di gym. Tapi berantemnya di dunia maya aja ya, pokemonnya aja yang berantem, orangnya jangan hahaha. Kalo di dunia nyata, orangnya pada kenalan aja udah kali jodoh yekan~
2.       Efek AR membuat pokemon terasa nyata berujung nostalgia
Generasi 90-an pasti senang akan hadirnya game ini. Berawal dari video game nintendo, Pokemon akhirnya naik layar di tahun 2001. Ngaku dong, dulu pada seneng nonton Pikachu kan? Nah, hadirnya game ini buat saya sih ajang nostalgia, apalagi game-nya nggak cuma diem di satu tempat aja, kita memang kudu moving sana moving sini.
Terus yang lebih bikin nostalgia lagi, si pokemon pokemon itu terasa nyata karena jika efek AR diaktifkan, si pokemon bener-bener ada di depan kita dalam arti di lingkungan kita berada. Kayak Pak Wali Kota Bogor Bima Arya ini lho~

3.       Kali aja bisa jadi ajang promosi tempat
Pokestop yang letaknya seringkali di taman (nggak melulu di masjid kok) bisa jadi ajang promosi tempat agar makin ramai dikunjungi orang lho. Kalo kata Pak Ahok, permainan ini bisa meramaikan taman-taman di DKI Jakarta. Sementara kata Pak Ganjar (Gubernur saya :3), kalau bisa dimanfaatkan dengan baik, permainan ini bisa jadi ajang menjual obyek-obyek wisata yang ada di Jawa Tengah.
Ini dapet capture dari temen sekantor. Lokasinya di mall Grand Indonesia. Coba liat lure-nya banyak kaaan haha
Sejumlah kafe ataupun mall juga kerap ngasih promosi lho, apalagi mereka pasang lure module. Promo dapet, pokemon juga dapet. Salam anak promo! Hahaha

Saya rasa, semua game pasti ada baik buruknya, tinggal gimana kitanya aja, mau milih yang mana. Main boleh, asal jangan berlebihan karena yang berlebihan itu nggak baik (buat diri sendiri, buat baterai hape, buat dompet, buat pulsa hahaha).
AKHIRNYA DAPET PIKACHU! lalalala~
Jadi kamu #TeamPokemonGO atau #TeamAntiPokemonGO alias #TeamNungguPokemonGORilisResmidiIndonesia? Share yuk kasih alasannya juga ya hehehe. Tapi apapun tim kamu, jangan saling menjelekkan ya :3

Salam Pokemon Trainer Cupu karena akhirnya dapet Pikachu!
Za

2 comments:

  1. Di kantor aku banyak pokemonnya tapi orang luar musti nembus 2 gate security dulu hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. woooow ada pokemon langkanya juga ga mba nayy? hahaha

      Delete