[BEAUTY] : REVIEW POND'S MAGIC POWDER BB

8:21 PM Nova Zakiya 3 Comments

Tuntutan menjadi orang yang bekerja di depan layar yang pertama itu adalah NDAK BOLEH KUCEL! Apalagi kalau harus live. Make up harus on point! Nggak boleh protes haha. ‘Perintah’ ini saya dengar dari jajaran di redaksi ketika saya harus oncam dan sebagainya. Tapi memang kalau dipikir-pikir ada benarnya juga sih, masa iya mau ‘ditonton’ orang tapi penampilannya nggak meyakinkan? Apalagi kalo liputan kan udah hampir pasti di lapangan yang bikin keringetan, lepek, dan makin kucel. Hahaha ngenes ya!
Ini berlaku juga kalau mau ketemu narasumber ya!

Realita di Lapangan
FAKTANYA, kadang mau touch up pas lagi liputan itu malesnya minta ampun. Kalau saya, make up itu juga cuma sekedar pake alis, serum, day cream, blush on, sama lipstik. Itu juga dipake pas mau berangkat ngantor. Selebihnya, males mau retouch kalau abis wudhu gitu. Ya paling nambah lipstik aja biar nggak pucet pucet amat. Oh ya. Dan saya nggak suka pake bedak sesungguhnya. Eyeliner juga. Pokoknya make up yang sampai pake foundation, eyeshadow dan sebagainya hanya dipake untuk event tertentu saja deh.
Muka saya sengak? Ya maap :((
Akan tetapi, tuntutan profesi tidak sejalan dengan apa yang saya mau. Pertama, kalau oncam nggak bedakan, muka bisa jadi keliatan minyakan dan kucel. Iteman juga (iya saya di lapangan jadi iteman. Rutin perawatan 2 tahunan lebih di kantor jadi sia sia hahaha). Kedua, saya sering dikomplain karena mata saya yang kecil (padahal itu memang udah dari sananya haha), sehingga alangkah lebih bagusnya, jika saya menggunakan eyeliner supaya garis matanya keliatan dan mata saya nggak kuaci kuaci amat. Tapi tetep saya nggak mau pake foundation segala. Hahaha.

Di Masa Pencarian
Untuk mengatasi sejumlah keluhan tersebut, saya sudah sediakan bedak padat dan eyeliner dari Wardah yang kebetulan memang dapet dari Wardah waktu itu. Tapi ini juga pakainya berkala sih. Kalau lagi males-malesnya, eyeliner nggak dipake. Bedak masih dipake sih kalau oncam aja. Sungguh saya teramat malas mengenakan eyeliner, lebih kepada males sama sisanya padahal udah dihapus dengan bersih pake eye make up remover. Haha.
Di September-Oktober 2017 lalu, beberapa beauty influencer ramai ramai me-review produk loose powder dari Pond’s (namanya Pond’s Magic Powder, guys!). Ada 3 jenis produknya, Pond’s Magic Powder BB, Pond’s Magic Powder Oil & Blemish Control, dan Pond’s Magic Powder Angel Face (Pinkish White Glow Face Powder). Tapi guys, bedaknya belinya jauh, di Thailand haha.
Salah satu influencer yang sempet saya tonton dan masih membekas itu dari Lizzie Parra yang bilang kalau bedak ini bahkan lebih bagus ketimbang RCMA. WOW! Semenjak booming di kalangan beauty blogger/vlogger itu (dan di Thailand-nya sendiri), sebenarnya bedak ini sudah banyak dijual di situs belanja online  Indonesia. Harganya sih start from Rp 40K (kalau di Thailand katanya Rp 15K, ya anggep aja gantiin tiket pesawat ya, guys!). Tapi saya pribadi ragu buat beli, bukan karena harganya yang beda jauh, tetapi lebih ke agak kurang percaya aja beli make via online kecuali di situs jual beli make up terpecaya.
Terus lama tuh lupa (dan masih bertahan pake bedak padat buat oncam doang ya tapi udah mulai ngurangin pake eyeliner), eh tiba-tiba temen saya, Herna, update instastory buka semacam preorder buat nih si bedak Pond’s yang fenomenal karena lagi di Thailand. Cuss langsung pesan! Terima kasih Herna :3

Ketika Mencoba Pond's Magic Powder BB...
Saya tau ini sangat terlambat, tapi ndak apa apa lah ya saya coba review bedak ini hihi. Dari segi kemasan, ternyata bedak ini kecil pas sampai di tangan, macem bedak bayi, dengan isi produk 50 gram. Tapi justru enak sih kalau dibawa-bawa bepergian karena nggak terlalu makan tempat. Terus tutupnya model twist cap gitu, persis kaya kemasan talek bayi. 
Dan jangan tanya tulisan apa saja yang tertera di belakang kemasannya, karena semua pakai Bahasa Thailand kecuali bahan-bahannya seperti Talc, Cyclopentasiloxane, Titanium Dioxide, Zinc Oxide, Cl 77492, Fragrance, Cl 77499, Cl 77491, Mica, Aluminum Hydroxide, Aluminum Stearate, dan Niacinamide. Hahahaha.
Dari kemasan, kita beralih ke isinya. Bubuk bedaknya itu warnanya coklat coklat beige gitu. Kalau diperhatiin lebih detail, semacam ada glitter-nya. Terus teksturnya halus banget. Pas di-swatch ke tangan, ketara banget pake bedaknya ya, kaya ‘medog’ masih bersisa banget. Tapi ternyata pas pake ke wajah, nge-blend-nya lumayan cepet lho, semacam langsung menyesuaikan sama skintone kita gitu. Yeay!
maafkan tangan saya yang berecetan ini. huff 
Tapi banyak yang bilang kalau sebagian besar terganggu sama wanginya. Katanya wanginya serupa bedak ‘mbak-mbak’ dan ada yang bilang juga wanginya kayak bedak deodorant. Tapi so far selama saya pake sih nggak begitu mengganggu sama wanginya. Mungkin karena saya sudah terhipnotis dengan hasilnya yang memukau~
Pond’s Magic Powder ini mengklaim dirinya bisa menyerap minyak di wajah, menyamarkan bekas jerawat dan bahkan si jerawat itu sendiri, juga memberi perlindungan ganda dari sinar UVA dan UVB. Wajah saya sendiri cenderung normal sih, kadang oily di S-Zone alias di pipi. Ya T-Zone juga sih kadang (lah nambah haha). Tapi pengalaman saya pake nih bedak, emang cukup matte. Formulanya ringan, hampir nggak berasa bedakan sih sebenernya. Dan juga coverage-nya lumayan oke, tapi ya nggak oke oke banget sih. Bitnik noda hitam lumayan tersamarkan. Jerawat… mmmm… nggak sih kalo jerawat mah. Kata saya ya. Tapi cocok lah ini bedak buat dipakai sehari-hari.
Keliatan nggak bedanya? Nggak keliatan ya? Hahaha yaudah deh anggap aja beda dikit ya 
Soal ketahanan, kata saya sih lumayan lama. Saya pake berangkat kerja itu sekitar jam 7-an terus pulang liputan sekitar jam 2 atau 3 siang masih keliatan oke, nggak kucel kucel banget. Soalnya biasanya pulang liputan muka saya berasa kusem banget. Hanya saja, saya sarankan tetep pake sunscreen ya kalau beraktivitas di luar ruangan, meski dia mengklaim dirinya bisa melindungi dari sinar UVA UVB. Pengalaman saya, karena males pake sunscreen dan liputannya lumayan ‘dijemur’, kulit saya jadi kusam lagi deh :( *brb rutin perawatan malem lagi*
Oh ya, pengaplikasiannya layaknya bedak tabur pada umumnya, bisa ‘dipukpuk’ pake tangan gitu. Cuma kalau saya sih lebih suka pake beauty blender hihi.

Jadi Kesimpulannya...
Saya pribadi sebenernya nggak begitu suka bedakan dan nggak begitu banyak brand bedak lainnya, jadi jangan ditanya perbandingannya sama bedak lain karena saya takut nggak bisa jawab haha. Tapi kalau dibandingkan dengan pake bedak saya sebelumnya (beda tipe sih karena sebelumnya saya pake bedak padat), saya merasa lebih nyaman pake Pond’s Magic Powder BB ini. Karena poin yang paling saya suka adalah meskipun ini sudah diaplikasikan ke wajah, tapi tetep nggak berasa pake bedak haha (saking ringannya kali ya?).
Bentar saya coba poinkan deh.
(+)
Cocok untuk dipakai sehari-hari, ala ala no make up make up gitu
Ringannya sampe nggak berasa pake bedak *ciee
Nge-blend-nya cepat!
Lumayan matte dan coverage-nya juga lumayan oke. Tapi nggak oke oke banget sih soalnya noda nggak tersamarkan 100%
Tahan lama dan ndak kucel kucel banget mukanya

(-)
Kudu tetep pake sunscreen karena kalau nggak muka bisa kusem lagi
Kayaknya, bedak ini nggak terlalu cocok untuk dipakai (banyak) beraktivitas di luar. Nggak tau kenapa kalau keseringan di luar terus yang terlalu banyak kena matahari, kusemnya jadi lebih cepat. Huff

Overall, saya sih suka sama nih bedak. Bahkan jadi lebih sering pakai sekarang kalau mau ngantor (dari yang sebelumnya pake cuma kalau mau oncam aja). Repurchase? Mmm, nunggu temen ke Bangkok deh atau nunggu saya sendiri liburan di Bangkok. Haha.
Jadi kalau menurut kalian gimana? Tertarik mencoba juga?

XOXO!

Za

PS.
Kolaborasi dengan Jessie dan Aliens-nya Ias. Biar seru. Hehe!

3 comments:

  1. Saya baru aja pakai Pond's yang ini. Emang yaa beneran cepat nge-blend dan ringan di kulit. Sekarang sih udah turun harga sekitar 25-30ribu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sekarang sudah ada di Indonesia juga kan hihi seneng deh

      Delete
  2. Sukak liat foto foto review produknya dehhh... imut pisann��

    ReplyDelete