Buat yang bekerja di fasilitas umum terutama KESEHATAN, tolong buka mata hati kalian :)

11:57 AM Nova Zakiya 0 Comments

judulnya panjang ya hahaha. abis sepertinya itu sangat menarik, buat gue. kenapa? karena ternyata banyak sekali kisah menyedihkan di balik rumah sakit atau apapun yang ada di bidang kesehatan. Dosen gue sebenernya yang nginspirasiin buat nulis ini, tadi pas kuliah ngebahas tentang anak-anak yang punya gizi buruk. ini kisah nyata lhohh. jadi gini, ada 2 anak penderita gizi buruk di suatu daerah di Kabupaten Bogor. umurnya 3 tahun, tapi berat badannya 6 kg dan yang satunya lumpuh. mereka emang berasal dari keluarga miskin, as you know lah gimana. well, dosen gue akhirnya yang membawa mereka ke rumah sakit, yaa yang di deket tempat tinggalnya dulu. awalnya, dosen gue cuma diem, si ibu yang harus ngomong ke reseptionistnya. tapi apa yang ibu itu dapetin? kejudesan si resepsionis itu sama si ibu karena si ibu make kartu yang buat orang miskin, gue lupa namanya apa. intinya si pegawe pencatat itu males ngelayanin orang miskin, bukan begitu? akhirnya dosen gue yang bilang, awalnya dijudesin juga, ehh tapi pas dosen gue bilang dari IPB, si pegawe judes itu langsung berubah sikap 180 derajat. keliatan sekali penjilatnya bukan?
akhirnya mereka dipersilahkan masuk, ketemu sama si dokter. eh si dokter juga yang nyalahin si ibu, bilang kenapa ga segera dibawa kesini soalnya ini uda parah. lah? kenapa si dokternya ga yang nyari, malah dosen gue yang bawa kesana.
akhirnya, mereka dapet rujukan dibawa ke rumah sakit di Kabupaten. oke, mereka pergi dari situ. dan apa yang mereka dapet selanjutnya? mereka ditolak oleh 4 rumah sakit dengan alasan penuh. akhirnya di suatu rumah sakit, udah malem pula, si ibu disuruh dosen gue yang bilang sendiri ke resepsionisnya. dan sama, dia tetep aja kekeuh penuh rumah sakitnya. dosen gue turun tangan lagi, jawabannya juga sama penuh, dikiranya dosen gue teh kadernya gitu. terus pas si dosen gue bilang dia dari IPB, lagi-lagi si pegawe itu berubah, dia mempersilahkan dosen gue buat ngecek kamar. akhirnya si dosen gue ngecek noh, emang ruang perawatannya penuh. nah, si pegawe itu nawarin si 2 anak itu buat dimasukin ke IGD aja dulu, baru kalo ruang perawatan ada yang kosong, dipindah deh. nah lo? kenapa ga daritadi coba?

oke mungkin itu cuma satu kisah yang gue denger dari dosen gue tadi, intinya sih itu jalan ceritanya. nah sekarang yang jadi permasalahan, kenapa selalu ada diskriminasi mendapatkan pelayanan kesehatan antara si kaya dan si miskin? kalo orang miskin aja dibilang penuh lah, dijutekinlah, judes ato segala macem yang sebenernya ga pantes untuk didapetin sama si pasien, padahal kondisinya udah parah. giliran yang kaya aja disenyumin, perawatan yang bagus. gue akuin semua itu emang ga murah, tapi nggak segitunya juga kan? gini deh, kalo lo yang ada di posisi itu, keluarga lo ditelantarin karena lo bawa embel-embel "miskin", pasti bakal marah kan, tersinggung juga? hey, nggak selamanya kita berada di atas, roda itu terus berputar, saling introspeksi lah. banyak banget gue denger tentang pelayanan ke gini buat orang yang pake kartu miskin, seringnya sih ga diterima di rumah sakit tersebut, sekalinya diterima masuk, pelayanannya yang ngga banget, ngasal abis. hey, asal lo tau, ini bukan masalah sepele, ini masalah nyawa orang. oke, umur seseorang emang udah ditentuin sama Tuhan, tapi ngga ada salahnya kita berusaha untuk membantu orang lain kan?

introspeksilah diri kalian masing-masing, perbaiki sikap kalian, dan rasakanlah penderitaan mereka, jangan malah menambah beban mereka, bayangkanlah kalo kalian yang ada di posisi sulit seperti mereka, karena ngga selamanya kita berada di atas. hidup akan lebih bermakna saat kita bisa bermanfaat untuk orang lain, bisa membantu mereka yang benar-benar kesusahan. apalah artinya harta dan tahta? toh itu cuma titipan Tuhan. yakinlah saat kita membantu orang lain, Tuhan pasti melihat dan akan membantu kita pula saat kita kesusahan. semua emang butuh uang, gue juga, lo juga, tapi bukalah mata hati kalian, untuk membantu mereka yang benar benar butuh pertolongan, jangan malah dijudesin.

well. mungkin emang itu yang bisa gue tulis, semoga bisa membuka mata hati kalian semua untuk saling membantu sesama dan senantiasa bersyukur akan karunia-Nya. maaf kalo kata-kata gue ada yang ngga enak, hanya sekedar menyampaikan uneg-uneg saja.
have a nice day all :)

0 comments: