YOGYAKARTA Part 1 (edisi Keraton Yogyakarta di hari pertama)

3:04 PM Nova Zakiya 8 Comments

Libur telah tiba! Libur telah tiba! Hore.. hore.. hore!
Ngga kerasa banget yah tiba tiba UAS semester 5 udah beres dan liburan datang lagi setelah kemaren libur akhir tahun yang gue kasih nama “liburan jebakan betmen” soalnya abis itu UAS hahaha.
Liburan semester ganjil tahun ini, gue sama anak sekontrakan berencana buat liburan ke jogja, ya semacam backpacker gitu. Tahun pertama kan gue udah ke Semarang tuh, tahun kemaren ke Bandung, nah tahun ini gue pengen nyoba sesuatu yang beda, yang bener-bener NEKAT hahaha…
Tema liburan gue kali ini emang nekat doang. Gue, Usmi, Wuri sama Bebek nekat berangkat ke Jogja tanpa salah satu dari kita kenal betul tentang jalanan di Jogja. Tadinya Didi mau ikut tapi karena ngga dapet ijin dari ortu, jadi dia batal deh -________-“
Yak. Kita mulai dari awal cerita liburan gue kali ini. Selasa sore (17 Januari 2012) ba’da Ashar, kita berempat bertolak dari Bogor ke Tanah Abang naik CL. Gue cuma bawa tas punggung batik dan tas itu ternyata ringkih banget karena gue bawa laptop juga. Gue, cumi, wuri janjian sama bebek ketemu dalem CL aja. Nyampe Tanah Abang sekitar jam 17.30 sedangkan kereta berangkat jam 19.40. yak. Kita nunggu dulu dalem stasiun sekalian Maghrib-an sama nemenin si cumi sama wuri makan. Makjang rame kali stasiun hari itu, banyak orang lari-larian ngejar kereta. Pusing dah liatnya -_______-“

FYI, kereta ekonomi yang kita naekin namanya Bengawan dengan harga Rp 37.000,00
Jam 19.00 kita turun ke bawah, emang masih lama sih tapi takut ketinggalan kereta aja. Di bawah ramenya naudzubillah dah. Gue sendiri ngga berani duduk sambil terus waspada dan ngeliat sekeliling sambil megangin spray gue. Jatohnya gue jadi suudzon sih ya. Sebenernya dalem hati sih masih ketar-ketir was-was gitu karena ini pertama kali gue naik kereta ekonomi jarak jauh, dan restu orang tua juga belum sepenuhnya diijinin. Maklum, orang tua gue agak protektif sama anak-anaknya. Bayangan gue, kereta ekonomi tuh sesak, bau, banyak yang jualan, pokonya gitu deh. Tapi ternyata, semenjak ada peraturan kalo yang dijual cuma tiket duduk, jadi agak mendingan. Gue duduk di gerbong 5 no. 17 A-C sama 18 A-B. sebelah bapak-bapak gitu dah, dan yang bikin ngga enakeun itu karena mereka perokok berat!!



Berhubung kereta ekonomi, jadi banyak berentinya. Dan banyak penjual yang suaranya bikin kaget pas lagi tidur. Gue sebentar bangun sebentar tidur. Kebiasaan gue kalo lagi perjalanan jarak jauh, MP3 sengaja gue nyalain terus walopun ngga didengerin juga, spray juga gue sakuin. Jadi parno sendiri -______-“ ada tuh di salah satu stasiun gue lupa dimana, anak-anak muda pada malakin dari luar kereta ketok ketok jendela sambil maksa gitu dan ngomongnya agak kasar. Tapi untungnya kereta jalan juga.
Sekitar pukul 05.00, kereta udah masuk wilayah Jogja. Pemandangan di luar subhanallah indah banget karena di sekeliling sawah semua. Masih ada kabutnya pula :D
05.30. Kereta sampai di stasiun Lempuyangan yeay!

setelah dari kamar mandi, mau ke mushola ternyata dikunci. Yaudah kita keluar niatnya mau cari masjid di luar, eh tapi kata abang-abang taksi ngga ada masjid di luar mak. Masuk lagi dan ditagih karcis yang tadi lagi. Gue sama wuri yang pas itu lagi ngga sholat nunggu di luar. Ternyata banyak backpacker juga, tapi cowok. Beberapa dari mereka orang sunda, abis ngomongnya pake bahasa sunda. Terus ada anak bogor juga -______-“ Beres mereka sholat, kita keluar. Dan si cumi minta lagi karcisnya sama si bapak penjaga eh malah diledek mau naik kereta lagi -_______-“

kita sendiri sebenernya belum punya tujuan yang pasti mau kemana. Mau check-in sekarang masih kepagian, tapi mau kemana ngga ada tempat buat istirahat sementara.
Akhirnya kita memutuskan buat sarapan. Berhubung di Jogja, mari kita makan di angkringan yihaaaaaa sego kucing!
mantep sego kucingnya sama jeroan usus ati gitu, bumbunya enak. Sarapan pagi itu cuma mengeluarkan duit sebesar Rp 1.500,00 buat nasi sama gorengan satu dan buat gue itu kenyang! :D
masih belum tau mau kemana, bapak bapak becak sama ojek rebutan kita. recet banget dah. Akhirnya kita memutuskan buat nyari penginapan aja di daerah Malioboro dengan naik becak. Ngga bisa ditawar dua becak per orangnya kena Rp 10.000,00.
Sampai di Malioboro, kita masih meraba raba dimana penginapannya. Yang kita lewatin semuanya udah penuh. Musim liburan kuliahan kali yak. Gambling keluar dari gang, kita belok ke kiri. Mau nyari rel kereta api karena kata temennya si cumi banyak penginapan murah deket rel kereta. Tapi si rel tak kunjung diketemukan.
malioboro masih sepi banget pagi itu (iyalah belum ada yang buka juga sih)



 Satu hal, nyebrang di Jogja itu SYULIT -______-“

Ternyata kita salah jalan. Harusnya tadi kita belok kanan. Pantes aja ngga ketemu sama rel kereta orang kalo gue terusin jalan bakal nemunya alun alun -_______-“
Pol jalan sampe mentok. Nemu rel kereta dan ternyata itu stasiun tugu (tau gitu tadinya  turun disitu aja kali yak). Belok karena lurus ngga bisa, pas gue liat nama jalannya adalah Jl. Pasar Kembang alias SARKEM -________-“
Di jalan ketemu bapak bapak yang suka nawarin losmen murah buat backpacker. Ikutlah kita masuk ke gang 2, losmen seharga Rp 60.000,00 yang pertama udah full. Di gang itu juga banyaknya bule yang pada nginep. Makin masuk ke gang kecil, ada losmen Lolita yang tulisannya MASIH ADA KAMAR. 

Setelah nego sama si pemilik rumah, kita dapet satu kamar buat berempat seharga Rp 125.000,00. Dua malem jadi Rp 250.000,00 jadi per orang kena Rp 70.000,00 (itu udah termasuk ngasih tip buat si bapak). Kamarnya ngga terlalu jelek kok. Cukup lah buat kita berempat yihaaaa dapet murah :D
Setelah beberes diri, kita keluar mulai jalan jalan. Tujuan pertama kita adalah Kraton Ngayogyakarta. Dan dari losmen kesana kita jalan kaki. Sekalian liat liat di Malioboro lah. Ternyata jauh wak! Tapi lumayanlah dapet spot bagus buat foto :D








Sekali lagi saya katakan bahwa menyeberang di Jogja itu SYULIT -_______-“


Siang itu panas banget banget banget. Mirip panas di Bogor kalo mau ujan. Berhubung udah jam 11.30 kita mutusin buat ke Masjid Agung dulu lah baru ke kraton :D
Panas + angin sepoi sepoi duduk di teras masjid sumpah itu ngantuk banget bikin mata susah melek saking silaunya.
Beres sholat, kita lanjutin perjalanan (udah mirip lagi acara reality show yang liburan tea ini mah). Pilihan pertama jatuh pada Museum Kereta Kencana, ini gue yang pengen. HTM Rp 3.000,00 plus Rp 1.000,00 buat yang bawa kamera. Lagi sepi pas kita dateng. Kereta kencananya bagus, masih dirawat dengan baik. Satu kesan gue pas disitu, hawanya mistis ditambah patung patung kuda disana dan juga ngga sengaja gue mantengin kereta kencana yang ternyata itu buat bawa keranda -_________-“
(mohon maaf foto kerandanya ngga gue masukin disini yak bos!)

Lanjut ke kraton. HTM-nya Rp 5.000,00 plus tiket kamera Rp 1.000,00. Buat turis, harganya beda Rp 12.500,00 :D
Masuk ke dalem, kita dipandu sama ibu-ibu yang gue ngga tau siapa namanya (seinget gue dia ngga ngenalin dirinya -_______-“)

ibu ini banyak ngejelasin ke kita, thanks berat deh. Ini sedikit yang gue inget hahaha :D

Di kota Yogyakarta, pasti banyak simbol ini. Ini aksara Jawa, dibaca HB. Maksud simbol ini adalah nama dari Sri Sultan itu sendiri, yakni Hamengku Buwono yang merupakan pemimpin di daerah Yogya.

Adat istiadat dan kesenian di daerah Yogya ini masih sangat kental. Ada hari tertentu (maap gue lupa hari apa), pasti ada pertunjukan seni daerah pagi harinya. Itupun Cuma sampe jam 11.00. maklum, kalo dilanjutin kan bakal kepotong sama adzan dhuhur. Hari itu ada pertunjukan wayang golek. Sayang sekali ngga kebagian yak!

Di gerbang masuk ke ruang selanjutnya, ada dua patung yang menyimbolkan kebaikan dan keburukan, dimana seolah-olah mereka menjaga pintu gerbang tersebut. Nah, yang ini foto sama patung si baik hehehe :D


Inget sama pernikahannya putri bungsu Sultan kemaren? Nah disini tempatnya lhoh :D

Kalo di USA ada gedung putih, disini kita punya gedung kuning. Gedung ini katanya dipake Sultan kalo lagi meditasi.
Hari itu juga para abdi dalem masih pada mandiin benda benda pusaka kraton yang jumlahnya banyak. Yang tadinya hanya satu bulan tertentu (lagi, gue lupa. Mau dijawab takut salah. Kalo ngga salah sih Mulud, tapi ngga tau deh lupa -______-“), sekarang jadi rutin tiap bulan. Tentunya dengan perhitungan kalender Jawa yak!


Nah yang ini bedug sama kentongan. Banyak lah ya di sekitar kita. si bedug ini dibuat dari kulit sapi. Kalo kentongan dipake kalo ada bahaya, itu dari batang pohon asli lhoh, yang emang ngga terlalu tinggi.


Ini di ruang lukisan, nah yang ada kitanya ini ruang Hamengku Buwono X. disini ada foto Sri Sultan Hamengku Buwono X dan istrinya beserta kelima putrinya. Foto ini dicetak di kanvas, jadi menyerupai lukisan (begitu kata si ibu). Nah, putri-putrinya ini sudah menikah, kecuali putri keempat yang udah dilangkahin sama putri bungsu kemaren.
Kalo ada acara gitu, misal kayak kemaren nikahannya putri bungsu, pasti ada pertunjukan tari persembahan dari si putri. Bisa jadi si putri yang nari, atau yang lain juga. Penari pun ngga boleh sembarangan. Harus yang benar-benar “bersih” alias ngga lagi halangan. Jadi pengen sekali kali jadi penari kraton gimana rasanya yak? :D

Ini lukisan Sri Sultan Hamengku Buwono VI. Berbayang yak fotonya -______-“
Lukisan ini unik, karena arahnya bisa ngikutin kita. misal kita liat dari tengah, mata dan badannya termasuk sepatunya ngarah ke tengah juga. Tapi pas kita ngliatin dari kiri, maka dia juga ke kiri, ngarahnya ke kita aja pokonya mah. Nyesel gue ngga nyatet siapa yang nglukis, lupa namanya. Pokonya orang luar, kalo ngga salah sih dari Bandung. Sri Sultan HB VI ini baru yang pertama kali dilukis lhoh! Karena rakyat emang ngga pernah berani buat menatap Sri Sultan. Konon kalo gitu tuh ngga sopan. Makanya ini juga yang nglukis orang luar Yogya kan, permintaan langsung dari Sri Sultannya lho :D
(sebenernya masih banyak lukisan lain, tapi ngga dimasukin yak)

Ini ruangan punya Sri Sultan Hamengku Buwono IX. Nah yang meja di tengah ini, dulu dipake buat pertemuan pas ngrencanain serangan umum 1 Maret.
Ruangan ini didominasi oleh 3 budaya (agama), Islam, Hindu sama Budha.
tuh yang lingkaran deket lampu, yang bentuknya segitiga segitiga selingker gitu, dari Islam, simbol Sang Pencipta. Segitiga merah sama emas yang ada di tiang itu pengaruh Budha dan bunga-bunga teratai itu dari Hindu. Nah buat warna merah sama emas itu sendiri pengaruh dari Cina.

Ini masih peninggalan Sri Sultan HB IX. Beliau gemar masak juga lhoh. Ini sisa bumbunya. Udah pake AJINOMOTO rupanya.


jaman jamannya peninggalan pas kemerdekaan Indonesia nih :D>
Ternyata mengitari seluruh bagian di Keraton ini capeknya pake banget pemirsa. Telapak kaki panas kebanyakan berdiri. Ruangannya aja banyak banget kan. Yang gue masukin disini cuma beberapa, ngga semuanya. Masih ada ruang peninggalan-peninggalan barang dari luar negeri, ruangan peninggalan masing masing Sri Sultan, dll.












 Dan kami pun kelelahan dan dehidrasi sekali




FYI, wisata kraton ini tutup jam 13.30 lhoh, jadi kalo mau puas foto-fotonya dateng dari pagi lah.
Berulang kali tukang becak nawarin kita buat ke taman sari. Ampun DJ lah kita ngga kuat kalo hari ini juga kesana -________-“
Setelah cukup lama istirahatnya, kita beranjak pulang. Udah mendung juga ik. Dan kita jalan kembali. STRONG GIRL banget! Separuh jalan hujan turun sangat deras. Karena gue bawa laptop dan yang lain juga ngga bawa payung, mari kita berteduh demi keselamatan laptop dan sepatu yang baru dicuci!

Setelah agak reda, kita jalan lagi. Menyusuri sepanjang malioboro dengan berjalan kaki. Dan lapar pun datang. Jauh jauh ke Jogja ujung-ujungnya masuk ke KFC juga -________-“

Dan kita kelelahan sekali, tapi seru menyenangkan dapet banyak ilmu ke-kraton-an, mau banget dah yang kejawen kejawen gitu, unik. Bangga dah jadi orang Jawa yeah \m/
Sekian perjalanan hari ini. Lanjut misi besok, hari kedua di Jogja kita ke UGM, itu misi sebenernya, nganterin titipan neneknya bebek buat sepupunya. Siapkan tenaga dan malam ini pun kita ngga sanggup keluar, jam 7 malem udah pada tepar. Sugeng ndalu rencang-rencang :D

8 comments:

  1. Oleh...oleh...
    Hhahahha

    mampir2 jangan lupa ke House of Raminten, keren deh cafe nya... mistis, cozzy, santai, makanan okey. (Ini yg punya mirota loh)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha telat ah gue disana cuma 3 hari pula, masih kuraaang ntar aja kalo gue disana lamaan baru deh gue menjelajah lebih dalem lagi hahaha

      Delete
    2. tp oleh2 buat gw ga telat kan. wkwkwk

      Delete
    3. jelas kalo oleh oleh buat lo nunggu gue sampe di bogor jelas basi hahaha gue cuma beli bakpia pathok hahaha

      Delete
  2. kan di jogja masih suka pake tuh huruf jawa di nama jalan dll.mnureut lw kira2 masih relevan ga tu tulisan?emang masih ada yg ngerti itu huruf ngomongin apa? (kalau misalnya hruuf kapital diatasnya diilangin). gw menyayangkan hampir punahnya huruf jawa/sunda/huruf tradisonal lain d indonesia.kayanya org jepang bangga gitu pake hiragana/katakana. nah kita?mau ngulik lagi juga susah,jarang dipake.curhat ni gw.haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih kok bang, gue aja masih bisa bacanya hahahaha pamer dikit yak. kalo di daerah gue aja masih suka diajarin kok bang baca tulis huruf kayak gitu dari jaman SD sampe SMA, mungkin di jogja juga iya kali ya, apalagi adatnya juga masih kentel, bahkan lebih kentel daripada daerah gue. yang bikin gue nyaman di jogja itu orangnya masih kejawen banget, ya memang ngga semuanya sih, tapi gue bener bener ngerasa lagi di jawa banget kalo di jogja.

      emang sekarang banyak yang ngga minat sama yang kaya gituan, termasuk temen seangkatan gue aja dulu paling males kalo ketemu aksara jawa, karena menurut dia itu ngga akan dipake juga kan di masa datang. nanti ah gue pengen nanya ke anak-anak yang masih sekolah di tempat sepupu gue sekolah, masih suka diajarin dan tertarik sama aksara jawa ngga ya. riset kecil kecilan hahaha.

      di sunda ada juga bang? wah

      Delete
    2. oh gitu.brati orang sunda yg ga melestarikan budaya tulisnya ya.haha

      Delete
    3. ngga juga sih bang. mungkin di belahan daerah sunda yang lain, masih ada yang nglestariin aksara-aksara tersebut. ntar ya ulasannya masih progress, gue nungguin pendapat dari guru gue hehehe :D

      Delete