YOGYAKARTA Part 2 (ceritanya studi banding di UGM)

12:20 PM Nova Zakiya 2 Comments

19 Januari 2012

Yap! Hari kedua misi kita adalah mengantar titipan dari neneknya bebek ke sepupunya bebek yang ada di UGM setelah sebelumnya kita menyuruh sepupunya buat janjian sama kita di suatu tempat tapi dianya ngga mau dengan alasan ngga ada kendaraan.


Sekitar jam 9 kita cabut. Pagi itu Jogja ujan. Adem rasanya jalan-jalan suasananya gini. Tapi nyatanya kita ngga ada payung -______-“
Yak. Nyobain naik TRANSJOGJA, ya semacam transpak yah kalo di Bogor. Ohya, selain NEKAT, tema kita hari ini adalah STUDI BANDING hahaha. TRANSJOGJA punya banyak rute, busnya juga bernomor. Nah ke UGM ini kita ada 2 pilihan, ada yang naiknya dua kali, 3A sama 3B kalo ga salah denger, atau mau langsung naik 2A. berhubung kita baru, alias ngga tau apa-apa modal nekat doang, kita pilih yang satu kali naik aja deh. Peminat TRANSJOGJA juga banyak. Satu shelter aja bisa penuh banget mak! Oh ya, liat slogannya TRANSJOGJA, “bayar dengan uang pas, Rp 3.000,00 sampe PUAS” HAHAHAHA
 Bus 2A datang mari kita mulai perjalanan dan studi bandingnya. Objek yang gue bandingin jelas TRANSPAKUAN hahaha.
Cuma dapet satu foto itu juga ngambilnya ngumpet, abis rame bos malu ketauan orang pendatang ahahahaha. Dilihat dari tempat duduknya dan bagusnya si bus, jelas ini bagus, bersih, rapi. Busnya juga enakeun. Awalnya kita seneng naik ini. Tapi lama lama makjaaaaang kita udah takut nyasar aja. Satu hal, si kondekturnya genit pas nanya ke gue, jaraknya deket banget gue takut. Abis udah hampir satu jam, ngga turun-turun juga. Rutenya lhoh panjang dan muter-muter banget. Akhirnya pas udah keliatan dan nglewatin bundaran UGM kita turun! Naik sekitar jam 9 turun jam 10 lewat sekian. Seandainya ini rute di Bogor, yakin dah gue bakal makin sering langganan telat -______-“
(belakangan gue tau dan gue ngebuktiin sendiri, perjalanan dari tempat gue nginep sampe bundaran UGM cuma 15 MENIT pemirsa!)







And now, welcome to Gadjah Mada University yippi. Saatnya studi banding dengan IPB hahahaha. Pintu masuknya aja makjang luas banget lhoh. Sambil nunggu sepupunya si bebek, mumpung cuacanya cerah lagi, mari kita sejenak mengabadikan gambar disini :p



Yang ditunggu ngga nongol nongol juga ish
Karena malu diliatin orang orang, mungkin aneh kali ya ini anak anak ngapain di pintu masuk, kita pindah ke Bank BNI, kebetulan mau ke ATM juga. Nah disana akhirnya si sepupunya bebek dateng juga. Dan taraaaaa dia sama temennya naik mobil. Sempet dongkol juga sih kita, masak temennya tega amat ngga mau nganterin -_______-“
Perut lapar kita ngikutin plang bertuliskan FOOD COURT. Yuk mari!
Kantinnya adem banget. Semuanya full penjual dari pintu masuk sampe keluar sebelah kanan dan kiri. Tak lupa, ada angkringan juga di depan. Tata letaknya bagus banget. Adem banyak pohon juga. Bangkunya juga banyak. Kayaknya ini kantin buat se-UGM selain lembah kali ya. Beda sama IPB yang tiap fakultas punya kantin sendiri.

Hari itu, lagi ada acara kampus yang disponsori sama Wardah. Yah semacam penggalangan dana beasiswa gitu. Kita ngga perlu ngeluarin duit sepeser pun, tinggal partisipasi aja ikutan kelas make-up, terus photo session (fotonya bisa dibawa pulang lhoh). Sama artinya kalo kita ngikutin serangkaian itu, kita nyumbangin Rp 50.000,00 buat mahasiswa UGM yang kurang mampu. Dan kita juga ditawarin buat ikut (mbaknya ngira kita anak UGM) -_______-“
Balik ke makanan, kita pesen makanan yang beda-beda (kecuali cumi sama wuri). Gue pesen gado-gado harganya Rp 6.000,00 udah pake telor, enak dan kenyang bos! Bebek pesen soto ayam, yang ternyata mirip soto kudus. Agak kaget si bebek karena harganya Rp 5.000,00 dan porsinya banyak udah pake nasi jadi semangkok penuh. Cumi sama wuri pesen ayam bakar plus nasi harganya Rp 8.000,00. Makjang sambelnya mantep! Tadinya kita pikir harganya bakal mahal, soalnya pas itu cukup sepi. Eh ternyata harganya kantong mahasiswa banget, lebih murah daripada kantin di IPB (kasus 1)
Beres makan, masih jam 11.00, belum ada tujuan mau kemana lagi, akhirnya kita masuk UGM buat ngliat-ngliat lebih banyak lagi dan ujungnya ngebandingin lagi hahaha. Jalanan lebar, dan ada jalur buat sepeda. Jadi pengguna sepeda ngga akan didholimi oleh pengguna kendaraan lainnya, termasuk pejalan kaki. Wow ini bagus banget, GO GREEN sekali :D
Kanan kiri gedungnya masih bagus bagus. Dan gedung di foto ini namanya University Club. Apakah ini sama dengan gedung Student Center?

Jalan makin dalem, ada gedung yang depannya ada lapangan dan tiang bendera. Namanya AUDITORIUM UGM. Mungkin ini semacam GWW kali ya kalo di IPB mah. Pas dilihat dari samping ternyata luas dan masih bagus banget lhoh!
Lanjut semakin ke dalam, semakin kita senang melihat bangunan disini. Semuanya rapi, ngga ada sampah di jalan alias bersih. Masih banyak pohon, sejuk banget. Ya ngga perlu gue bilang juga tentang nasib pohon di IPB kali yak -______-“
Di setiap persimpangan jalan, pasti ada petunjuk jalan. Sama ada peta UGM juga lhoh!

Sepeda sepeda disini sangat terawat. Banyak gue lihat orang orang yang ke kampusnya pake sepeda. Go green banget yak! Ditambah suasananya juga yang adem, jadi makin semangat kali ya naik sepedanya, jalanan juga lurus-lurus aja. (sepedanya disponsorin sama BRI hehehe). Kesimpulan gue, kenapa anak IPB jarang yang pake sepeda, soalnya jalannya turun naik dan jauh, jadi lebih enak naik motor hahahaha sekedar pendapat gue aja karena gue juga capek naik sepeda di IPB hahahaha :D


 Gedung ini, kalo ngga salah namanya Kantor Pusat UGM. Mungkin sama kayak Rektorat kali ya. Sekali lagi saya katakan, BAGUS BANGET gedungnya mak.


Liat masih banyak pohon kan?




Di sini tiap fakultas punya satu gedung dan ruang kelasnya ya di situ aja. Di pintu masuk fakultasnya juga ada peta kelas sama nama ruang kelas kuliahnya lhoh!

Seperti yang gue bilang tadi, para pejalan kaki juga dihormatin. Liat ada trotoarnya terus ada penutupnya juga biar ngga kepanasan. Ada beberapa yang di atasnya dikasih taneman juga, tapi gue ngga tau nama tanemannya apa hahaha :D
Udah masuk waktu dhuhur, kita nyari masjid. Ada suara adzan kenceng, kita pikir itu adzan dari masjid UGM ternyata adzan dari mushola fakultas (waktu itu gue di daerah Fakultas Hukum). Yah berhubung ngga nemuin Alhur-nya UGM, kita sholat di mushola itu aja dah.
Cuma sedikit gue ngambil gambar musholanya, dari luar juga karena kan gue lagi ngga sholat. Nah, musholanya cukup luas, dan bersih. Kalo di IPB gimana yak? No comment deh -_____-“

Ada kejadian lucu di sini. Tiba-tiba ada anak UGM nyamper ke belakang si wuri terus ngerjain kakinya dia. Awalnya gue mikir mungkin itu temennya wuri, eh ternyata si mbaknya salah orang. mak dia langsung minta maaf ngga enak gitu kan kan gue langsung nahan ketawa. Abis itu si mbaknya masuk mushola dan ngga keluar-keluar -_______-“
Kejadian lain itu bodohnya gue yang nanya toilet dimana sama bapak bapak petugas kebersihan ternyata toiletnya ada di depan gue (puas banget anak anak ngetawain gue)
Dan sekian perjalanan kita di UGM. Satu kata buat UGM, AWESOME. Tapi tetep bangga sih jadi anak IPB yeah \m/





Sampai ketemu di ulasan selanjutnya bye!

2 comments:

  1. ngga bang, pas gue kesana soalnya lagi ujian, terus juga gue di ugm-nya ngga seharian, nganterin temen gue doang hehe

    ReplyDelete