Ini cerita Ramadhan-ku bukan Ramadhan-mu :B

5:23 PM Nova Zakiya 0 Comments

Tanda-tanda Ramadhan akan datang adalah iklan sirup bertebaran di layar kaca setiap harinya. HAHAHA

Nggak kerasa Ramadhan udah dalam hitungan jari. Alhamdulillah jika masih diberi umur untuk merasakan Ramadhan kembali tahun ini. Sebagai anak rantau yang jauh dari orang tua, setiap tahunnya gue merasakan nikmatnya Ramadhan dalam suasana yang berbeda-beda. Alhamdulillah :3



Empat tahun kuliah di Bogor.. Ramadhan tahun pertama gue rasain bareng temen-temen seangkatan di asrama. Yak, tahun pertama di IPB, kita memang harus tinggal di asrama. Alhamdulillahnya temen sekamar dan selorong gue semuanya enak dan bikin nyaman. Tiap sahur kita turun ke kantin beli makanan buat sahur. Lama kelamaan males akhirnya nyediain roti sama susu di kamar haha. Sholat tarawih berjamaah di asrama, emm kadang sih males ikutan gegara lama *Astaghfirullah*. Waktu itu di asrama juga ada lomba bangunin sahur, kita bikin lagu dan besok paginya kita berisikin tuh gedung sama kita HAHAHA. Hal konyol saat di asrama adalah satu hari kita berempat (sekamar) ngga kebangun buat sahur dan baru bangunnya pas udah adzan Shubuh. Mantap! :B
Dan hal yang paling mengesankan di Ramadhan tahun itu adalah turunnya hidayah dari Allah supaya gue mulai mengenakan hijab :)

Ramadhan tahun kedua. Suasana udah bukan lagi di asrama, tapi di rumah kontrakan bareng beberapa temen selorong dan seasrama. Kita bertujuh, ada gue, Inong, Didi, Usmi, Uti, Olin sama Coco. Tiap sahur kita beli ke warung si teteh, awalnya. Lama kelamaan kita nyediain susu sama roti atau malkist buat dibikin sereal. Yah begitulah hidup anak kosan yang malas kemana-mana. Hahaha. Pernah waktu itu, tarawih pertama kali di daerah kontrakan. Niatnya sih pengen ke mushola deket rumah. Waktu itu gue sendirian, karena temen gue lagi halangan. Terus diajakin lah sama mamahnya Doni buat ikutan tarawih di Rumah Quran (statusnya saat itu RQ tetangga baru di kawasan gue). Oke gue nurut secara lebih deket. Nyatanya *fiuhhhh* cuma Usmi yang jadi saksi hidup pas gue pulang tarawih. HAHAHA :))

Ramadhan selanjutnya, tahun ketiga gue di IPB tapi Ramadhan-an ngga di Bogor melainkan di Pekalongan. Yak, pas itu gue lagi KKP di Desa Sengare, Kecamatan Talun, Kabupaten Pekalongan. Memang lebih dekat dengan rumah, secara pas itu gue bawa motor juga dari rumah, tapi tetap saja sama emak ngga boleh pulang :|
Jadilah gue puasa di rumah Pak Kades bareng Yuki, Sitti, Tame, Erli sama Rujito. Makanan terjamin sehat empat sehat lima sempurna mulu dah *pulang KKP langsung pada gemukan*. Tiap sahur kita dibangunin sama nenek, suruh makan, makanannya pun enyak enyak bikinan ibu kades :9
Tapi pada dasarnya gue suka males makan nasi jadi kalo pas sahur lauknya ikan, gue memilih untuk membuat sereal jadi-jadian dari malkist dan susu dan itu kenyang Alhamdulillah :D
Tiap buka puasa kita lebih makmur lagi. Ngga cuma dijamu di rumah pak kades, tapi kita juga dijamu di rumah ketua gapoktan, Pak Kasturi. Karena memang kita lagi ngejalanin program di rumah beliau, eh keterusan sampe deket Maghrib. Pergilah bapak ke kebunnya, ternyata metikin kelapa muda buat kita dan itu segernya Subhanallah enaaaak. Sesekali gue pulang ke rumah siang gitu sampe deket maghrib buat ngambilin makanan dari rumah. Pokonya sebagai anak kosan, puasa tahun ini paling makmur deh.
Tarawih kita ada di mushola deket rumah pak Kades. Lumayan cepet. Tapi kita giliran gitu. Hari ini di mushola sebelah besok di mushola depan. Terus kita main sama anak-anak main petasan *eh kalo gue mainnya kembang api deng haha*. Pagi abis Subuh, kita jalan-jalan mendaki gunung lewati lembah yang sungguh itu naiknya tinggi dan itu, JALAN KAKI *fiuhh
anak-anak kecil di sekitar suka maksa sih buat jalan-jalan. Pulang pulang kita tepar :|
Tapi secara keseluruhan, Ramadhan tahun itu gue akuin ASYIK. Terima kasih manteman se-KKP :)

Ramadhan tahun ini, hmmm. Ramadhan tahun ini jiwa belum tenang karena belum sidang. Ramadhan tahun ini gue masih harus berjuang untuk meraih gelar S.Si. Yak seminar memang sudah bulan lalu tapi buat menuju ke sidang ternyata gue harus jungkir balik dulu bikin jurnal buat dipublikasiin ke acara International Families Day tahun ini (kata dosen gue). Yak dosen gue sangatlah visioner, beliau sengaja menahan kita ngga sidang dulu tapi harus menyelesaikan kewajiban jurnal internasional itu karena nanti kalo beres sidang pasti kita bakal kabur-kaburan HAHAHA. Tapi tekanan batinnya sungguh-sungguh :')
Hal baru lainnya adalah Ramadhan tahun ini gue merasakan pula di kantor tempat gue magang. Ya memang cuma dua minggu sih dan minggu awal pun pasti gue masih halangan. Seenggaknya itu suasana barunya Ramadhan tahun ini yang bakal kita jalani 5 hari mendatang.

Senangnya Ramadhan datang lagi. Semoga selalu dalam lindungan Allah dan selalu diberkahi oleh-Nya. Well, ini cerita Ramadhan-ku, apa cerita Ramadhan-mu? :)

0 comments: