CELOTEH CERITA RAMADAN DAY 27: Bekal Mudik

9:24 PM Nova Zakiya 2 Comments

Huff. Dari semalam, Path, Twitter, Instagram, dan sejumlah media sosial lainnya isinya check in atau arrived tempat di luar Jakarta alias kampung halaman alias mudik. Temen temen sekosan juga udah geret geret koper bersiap pulang ke kampung halaman. Ini tandanya masa mudik sudah datang men!

Saya sendiri belum mudik karena masih harus masuk kerja. Mantau orang-orang mudik aja dari kantor dah hahaha. 

Mudik lebaran memang sudah menjadi tradisi tiap tahunnya bagi muslim yang merantau jauh dari kampung halaman. Mostly warga Jakarta juga pulang mudik ke Jawa, Sumatera, atau Sulawesi. Banyak pendatang memang. Makanya nih lalu lintas pasti udah sepi yuhuuuu~


Setiap tahunnya juga saya mengikuti tradisi ini, entah pulangnya sebelum lebaran atau malah sesudah. Journalist life. Nah biasanya buat mudik, saya membawa sejumlah bekal buat killing time di jalan. Apa sajakah itu? :3

1. Tiket mudik
Ini paling penting. Soalnya kalo ga ada tiket ya nggak bisa pulang hahaha. Saya sendiri pulang ke Pekalongan biasanya naik kereta lanjut dijemput Abah ke Batang.
Dulu sih jaman kuliah memang lebih sering ngebis dengan tarif cuma 60ribu rupiah. Tapi sekarang mengingat waktu terbatas (apalagi yang anak broadcast), saya lebih memilih untuk mengeluarkan lebih banyak uang asal sampe lebih cepat hahaha. Soalnya biasanya musim mudik begini, jalur pantura macet 😔

2. Playlist musik
Ini bekal penting buat mudik menurut saya. Bisa membunuh rasa bosan di jalan, juga bisa jadi pengantar tidur (apalagi kalo yang mudik cukup ramai). Bisa buat playlist di iPod atau di hp. Bisa di aplikasi music yang tersedia di hp, atau bisa buat di Soundcloud atau Spotify. Cuma kalo kamu ngga mau yang keluar paket data, ya pake saja aplikasi music bawaan dari hp nya hehe.
Ini salah satu playlist favorit saya kalo mudik. Yup! RÜFÜS yuhuuu~

3. Buku
Selain musik, saya biasanya membunuh rasa bosan di jalan dengan membaca buku. Buku apapun itu. Biasanya saya membawa novel atau buku sejarah atau majalah. Kalo kamu tipikal orang yang bisa baca dimanapun berada, bawa aja. Ini ampuh tau tau udah sampe jauh~ (soalnya ada yang ga bisa baca kalo di perjalanan hehe)
Sepertinya mudik kali ini kukan bawa buku Ika Natassa yihii

4. Duit
Nah ini penting juga dong kalo haus atau laper, kita bisa beli makan atau minum hahaha. Tapi kalo saya sih tipikal orang yang udah prepare alias bawa minum atau cemilan sendiri hehe. Tapi jangan boros boros ya, mending duitnya dipisahin buat nyenengin keluarga di rumah hehe. 

5. Air minum dan cemilannya
Biasanya saya memang sudah bawa air minum sendiri untuk menghindari ditawari minum oleh orang asing (kita harus waspada men karena kejahatan itu ada dimana mana). Lalu cemilan favorit saya pas mudik biasanya semacam cheetos, chitato dan oreo. Hmm kadang roti deng buat ganjel kalo laper.

6. Kesehatan alias stamina yang oke!
Ini bekal paling penting buat tubuh kita. Ga pengen dong mudiknya beringsek gara gara sakit, apalagi mau kumpul kumpul sama keluarga besar masa sakit 😔

Apalagi buat kalian yang mudik menggunakan jalur darat alias mobil pribadi, stamina harus tetep terjaga. Jangan segan untuk berhenti di posko posko mudik atau rest area kalo mengantuk. Karena ngantuk itu pembunuh nomor satu di jalan dan bisa membahayakan orang lain juga. Bilangnya masih setrong tau tau manggut manggut ngantuk, jangan sampai ya! Ingat, keluarga menunggu di rumah!

Mudik memang menjadi menyenangkan karena tujuan kita adalah bertemu dengan keluarga yang jarang kita temuin karena kita berada di luar kota. Makanya harus happy ya kalo mudik hehe.

Kalo kalian biasanya bawa apa buat bekal mudik? Hihi

Selamat mudik dan berkumpul dengan keluarga ya! Salam! 
Za.

2 comments: