Cigarettes After Sex Live in Jakarta

11:25 PM Nova Zakiya 0 Comments

Yeay! Finally, Cigarettes After Sex live in Jakarta! *give them applause yeeeee*
Tepatnya satu minggu yang lalu, di hari Rabu (16/8) malam, Ismaya Live berhasil mendatangkan Cigarettes After Sex untuk show pertama kalinya di Jakarta. Duh. Emang harus ditonton banget!
Ismaya sendiri secara resmi mengumumkan konser ini di semua akun media sosial mereka pada pertengahan Juni lalu. Bawaannya langsung gregetan buat nunggu tanggal buat beli tiketnya karena menurut hemat saya (aseeek), Cigarettes After Sex ini jarang-jarang ke Jakarta. Band ini bahkan mungkin nggak semua orang tau dan nggak semua orang suka. Di tengah kebimbangan antara menonton We The Fest (event dari Ismaya juga) yang dari sekian artis cuma ngincer Zhu sama Vallis Alps, akhirnya resmi di tanggal 21 Juni 2017, saya langsung order tiket Cigarettes After Sex yang presale 1 ludes dalam waktu 15 menit (dan saya nggak dapet di harga itu huff).

Cigarettes After Sex itu Band Apa?
Mungkin kebanyakan orang langsung ‘bergidik’ mendengar nama band ini. Kenapa saya bisa berkata demikian? Karena dari beberapa teman saya menunjukkan ekspresi yang “apaan sik? Kok nama bandnya gitu?”. Padahal mah ya, kalau didengerin ya nggak gitu gitu amat juga liriknya. Malah syahdu :3
Cigarettes After Sex sendiri merupakan band bergenre ambient pop yang berasal dari Brooklyn, New York. Dibentuk sejak tahun 2008, band ini beranggotakan 4 orang, diantaranya Greg Gonzalez (lead vocal + electric/acoustic guitar), Phillip Tubbs (keyboards, electric guitar), Randall Miller (bass), dan Jacob Tomsky (drums). Lagu-lagunya dirilis pertama di tahun 2012 yang katanya basically an accident; kind of experiment gitu, macam Nothing’s Gonna Hurt You Baby, I’m a Firefighter, Dreaming of You, dan Starry Eyes. Eksperimen aja bagus gini ya hmmmm (anyway di tahun 2011 mereka bikin demo juga sih).

Kenapa Suka?
Sebelum jawab kenapa suka, boleh saya cerita sejak kapan saya suka? Haha. Sebenarnya saya suka juga belum lama lama banget, tepatnya di tahun 2015. Diperkenalkan oleh ‘teman’. Lagu pertama yang saya dengarkan saat itu adalah Keep on Loving You (yang kemudian jadi lagu favorit sepanjang masa). Semenjak itu saya dengarkan juga lagu-lagu mereka yang lain dan… suka.
Apa ya? Adem syahdu aja gitu denger lagunya. Enak banget didengerin pas ujan ujan haha nggak bikin galau sih, cuma ngena aja. Apalagi suaranya si Greg. Awalnya, sebelum cari tau banyak, dikira vokalisnya cewek. Ternyata itu suara si Greg sendiri yang memang punya androgynous voice yang menambah derajat keromantisan si lagu. Ah. Jadi fans itu memang sederhana :3
Awal Juni 2017 lalu, mereka baru banget merilis studio album bertajuk Cigarettes After Sex (yes namanya sendiri hihi). Aduh lagunya enakeun deh susah dijelasin kata-kata haha coba dengerin deh. Udah ada kok di Spotify hehehe.

Saat Hari Konser Tiba…
Saya menonton konser ini bersama teman saya, Dian. Seperti yang saya bilang, nggak banyak temen saya yang suka band ini makanya berasa senengnya pas nemu satu di antara sekian yang suka dan mau nonton konsernya. Hahaha. Tertulis di akun IG nya Ismaya Live, bahwa open gate di jam 7 namun jam 6 sudah bisa menukar e-ticket dengan wristband. Lokasinya di The Establishment, Lot 6 SCBD.
Oh ya, tiket juga bisa didapatkan secara on the spot (tentu saja masuknya terakhir sih) dan peraturannya jadi bisa semua umur yang menonton. Hmm.
Satu hal yang menyebalkan di awal adalah ditahan karena bawa kamera. Padahal di peraturan yang dilarang adalah macem kamera DSLR atau kamera profesional lainnya dan yang saya bawa adalah mirrorless biasa. Itu juga peraturan baru tau di venue karena sebelumnya nggak ada pengumuman sama sekali mengenai do and don’t di medsos ataupun email (cek di website juga nggak nemu sih). Agak lama saya dan 2 orang lainnya tertahan di pintu masuk dengan alasan kamera yang kami bawa harus diletakkan di dalam loker dan mereka (security) sedang mencari kunci lokernya. Berkali-kali protes ini kamera biasa tetep aja nggak diwaro. Bahkan dengan konyolnya si security bilang, kamera kami sebaiknya ditaruh di mobil karena kuncinya nggak ketemu. Lah dari kita bertiga nggak ada yang bawa mobil. Terus dengan entengnya, dia bilang titipkan saja ke depan. Duh Pak, kalo kamera kita ilang mau tanggung jawab memang?
Akhirnya setelah menunggu agak lama (ada kali ya hampir 20 menitan), si bapak bertanya lagi soal spesifikasi kamera yang kami bawa. Setelah dijelaskan bahwa ini kamera biasa bukan kamera profesional, kami akhirnya diperbolehkan masuk. Huff. Sedih aja gitu kalau kamera nggak boleh masuk, udah usaha ini pinjem punya Yana :(
Nah karena masuknya agak telatan, jadi saya dapet di lajur kelima, itu juga Dian yang nempatin karena dia berhasil masuk duluan. Posisi menentukan tingkat keindahan foto kak bagi anak amatir macem saya *sigh*
Agak lama sih nunggu sampai show-nya mulai. Dan garing karena nggak ada MC ataupun opening band gitu. Bahkan beberapa ada yang memilih duduk di lantai. Kalau saya sih lebih memilih berdiri sambil nyelip nyelip sampai akhirnya bisa dapet posisi di baris ketiga hahaha.
Show baru dimulai sekitar pukul setengah 9 malam (lama kan?) dimana Greg dan lainnya naik ke panggung dan langsung memainkan lagu di album barunya ‘Sweet’ (tanpa sepatah kata pembuka). Aduh nggak tahan buat nggak teriak dan ikutan nyanyi bareng. Greg dengan suaranya yang adem dan romantic itu sukses bikin merinding. Disusul lagu kedua ‘Each Time You Fall in Love’. Aduh meleleh.
Meski penontonnya pada ikut nyanyi, tapi nggak mengurangi kesyahduan konser. Tenang rasanya.
Beberapa lagu lainnya yang dimainkan (secara berurutan ya) ada Truly, I’m a Firefighter, K, Sunsetz, Flash, Nothing’s Gonna Hurt You Baby, Keep on Loving You (asli seneng banget lagu ini dimainin aaak), Affection, dan Apocalypse. Mereka sendiri tak banyak berinteraksi dengan penonton, paling cuma say hi and thank you juga bilang seneng bisa tampil di Jakarta.
Kelar Apocalypse, semua personel masuk ke backstage. Asa nggak terima gitu yang dimainin hanya segitu, kita kompak teriak ‘we want more!.
Nggak lama dari itu, Greg dan Phillip kembali ke panggung dan menyanyikan lagu Please Don’t Cry. Dreamy banget. Baru setelahnya semua personel ke panggung bawain lagu John Wayne. Terus udahan aja mereka pamitan bilang ‘thank you so much. See you next time!’ terus turun panggung. Kita masih nggak percaya kalo konsernya udahan secara baru jam 10an sampai akhirnya lampu ruangan dinyalakan. Bahkan mereka pamitan baris berempat aja nggak ada. Berasa sebentar banget sedih belum puas puas amat :(

Meet and Greet!
Kita bener bener baru percaya konser udahan setelah tau bahwa personelnya duduk di area penjualan merchandise untuk sesi meet and greet. Bentaran kan :(
Puas foto foto di area konser, saya dan Dian akhirnya melipir ikut baris buat meet and greet. Tapi kita nggak bawa apapun yang bisa ditandatangan. Merchandise abis (emmm emang belum tertarik beli sih karena merchandise-nya berupa vinyl, CD dan kaos) dan kita nggak bawa notes karena tasnya kecil. Sebenernya cuma pengen foto bareng aja tapi sayang aja kalo nggak tanda tangan. Akhirnya kita lepas wristband kita buat mereka tulisin hahaha.
Greg dan Jacob ramah banget sama fansnya. Terbukti pas giliran kita maju, mereka mau ngobrol bahkan memuji tasnya Dian yang dia bilang lucu. Ah cute deh pokoknya!
Overall, puas puas engga sih sebenernya sama konsernya. Puas karena mereka akhirnya ke Jakarta dan saya berhasil nonton secara live (ambience-nya tetep sama antara denger langsung dan denger di Spotify tengah malem. Sama sama syahdu dan adem). Bahkan bisa dapet foto bareng juga. Nggak puasnya karena kerasa bentar banget konsernya (ya bersih bersihnya sekitar 1,5 jam aja masa) dan waktu menunggu yang lama. Apalagi ada insiden ketahan kamera huh. Tapi lebih banyak senengnya karena akhirnya bisa nonton mereka hahaha (padahal besokannya kita harus kerja pagi pagi betul hahaha). Mau lagi lah nonton. Dengan waktu yang lebih lama pula hihi.
See you next time, Cigarettes After Sex!

XOXO!
Za

PS.
Kali ini fotonya diambil pake kamera Canon EOS M10 punya Yana (yey makasih banyak udah dipinjemin! *sending virtual hug...*). Bagus nggak? Hahaha apa sayanya aja ya yang masih belum mahir pake mirrorless hihi. Masih tahap pilih memilih nih mau mirrorless mana. Tapi dua foto yang wristband sama ticket box itu diambil (masih tetep di hati) pake Xperia C5 Ultra hihi.
Bonus foto! See ya on the next event yaw!

0 comments: