Serunya Berangkat Kerja Naik MRT Jakarta

9:26 PM Unknown 2 Comments


MRT Jakarta
Coba siapa yang excited MRT akhirnya ada di Jakarta angkat tangaaan? Kalau dilihat banyaknya yang ikut uji coba sampai tiketnya ludes sih kayaknya nggak cuma saya aja yang excited, tapi sebagian besar warga yang sering ‘mampir’ ke Jakarta juga. Ya gimana nggak, akhirnya penantian kita selama bertahun-tahun tiba juga. Nggak perlu lagi deh jauh-jauh ke Singapore atau Malaysia (atau maunya sih Jepang) buat nyobain moda transportasi ini. Hihihi.

Perkembangan MRT di Jakarta

Waktu bikin oncam super cepat di tunnel MRT Bundaran HI
Kebetulan, saya dulu berkesempatan buat ngikutin perkembangan MRT di Jakarta, mulai dari groundbreaking sampai proses pembangunannya yang waktu itu udah masuk 90 persenan. Waktu itu, saya masih jadi jurnalis dan join di Fellowship-nya MRT. Beberapa kali ngobrol sama Pak William Sabandar (Dirut MRT yang super humble), Bu Silvia Halim (ngefans banget sama doi karena jadi satu-satunya wanita yang duduk di jajaran direksi. Bu Silvia ngejabat Direktur Konstruksi MRT anyway), dan jajaran MRT lainnya bikin kayak punya bonding aja gitu walau nggak sampai menang ke Jepang.
MRT Jakarta
Ngobrol sama Pak William Sabandar yang super duper humble
Pertengahan 2018, saya memutuskan resign dari profesi jurnalis yang bikin saya nggak se-intens ngikutin perkembangan MRT di akhir-akhir. Sempet ikut launching aplikasinya abis itu udah mulai sibuk sama kerjaan baru. Yang paling saya inget sih pokoknya Maret 2019, MRT ditargetkan udah bisa membawa penumpang. Daaaan kesampaian dong targetnya~

Menjajal MRT Jakarta

Selain lewat media sosial, PT MRT Jakarta juga mempromosikan kesiapannya melalui uji coba gratis yang ditujukan untuk masyarakat selama 2 minggu dari tanggal 12-23 Maret 2019. Tiketnya bisa dipesan lewat BukaLapak. Tinggal pilih tanggal, terus dari stasiun mana kita mau berangkat, pesan trus udah deh dapet e-ticket­ nya. Mungkin karena orang-orang banyak yang akses, jadi waktu saya pesan situsnya agak lemot sih. Alhamdulillah dapet tapi hehe.
Saya sendiri memilih buat nyoba di tanggal 20 Maret 2019 alias hari Rabu. Sekalian simulasi berangkat kerja naik MRT. Kebetulan kantor saya di wilayah Cilandak KKO jadi paling deket turun di Fatmawati. Coba kantornya masih di Pondok Pinang, saya bisa turun di Lebak Bulus deh.
MRT membuka kloter untuk uji coba sebanyak 4 kali. Mulai dari pukul 8.00-10.00; 10.00-12.00; 12.00-14.00; dan 14.00-16.00 dengan batas scan tiket jam 15.30 WIB. Karena saya berangkat kerja, jadi saya datang di kloter pertama dan naik dari Stasiun Dukuh Atas. Sebenernya bisa sih naik dari Sudirman Astra tinggal jalan kaki dari tempat tinggal, tapi karena masih nyoba pingin dari Dukuh Atas aja (tau gitu malah dari Bundaran HI aja sekalian ya hahaha).

Berangkat Kerja Naik MRT Jakarta

Saya sampai di Stasiun Dukuh Atas sekitar jam setengah 9 kurang, lalu nunjukin e-ticket ke petugas keamanan dan turun ke bawah. FYI, dari Stasiun Bundaran HI sampai Stasiun Senayan itu ada di bawah tanah, sementara sisanya adalah stasiun layang. Berhubung saya salah pintu masuk, lumayan turun tangga karena elevator di pintu saya masuk adalah elevator naik. Untung turun ya, bukan naik haha.
Suasana di lantai tengah (saya kurang paham istilahnya lantai 1 kah atau gimana) masih sepi. Tapi, konon katanya nanti akan diisi tenant-tenant buat jajan. Bayangan saya sih kayak ada minimarket, roti O, subway (lhoh emang ada di Indo haha), dum dum, dan makanan lainnya yang bisa buat sarapan atau nyemil di perjalanan pulang.

MRT Jakarta
Gate untuk tempel kartu MRT
Gate tap in-nya sendiri belum berfungsi karena masih uji coba. Jadi, saya nunjukin e-ticket saya ke petugas MRT buat di-scan sama mereka. Nantinya, kalau udah berfungsi, gate-nya ditempel pake kartu single trip dan multitrip layaknya MRT. Pengennya sih, bisa juga tap in pakai flazz atau e-money biar nggak kebanyakan kartu. Untuk tarifnya, masih digodok belum ada fiksasi tarifnya berapa. Denger-denger sih sesuai jarak mulai dari 3 ribu sampai 10 ribuan. Ya semoga masih ramah di kantong ya.

MRT Jakarta
Suasana di peron Stasiun Dukuh Atas BNI
Abis itu, saya langsung turun ke bawah menuju peron. Pas saya sampai bener-bener ngepas ada kereta yang baru banget jalan. Jadi sambil nunggu kereta selanjutnya yang datang per 10 menit sekali, saya izin ke petugas buat ambil gambar. Oh ya, pas di bawah, nomor saya yang XL nggak ada sinyal, sementara yang telkomsel lancar jaya.

Papan penunjuk jam keberangkatan kereta MRT Jakarta
Kereta datang tepat waktu di jam 08.46 WIB. Yang naik dari Dukuh Atas cukup banyak juga hari itu. Saya duduk di gerbong paling belakang. Dan yang lain nyebar di 5 gerbong lainnya. Di peron, ada garis untuk antre dan garis untuk turun. Semoga nantinya kalau udah berjalan, para penumpang bisa cerdas memahami garis itu ya. Jangan asal serobot kayak di KRL.
Garis antrean keluar-masuk gerbong kereta MRT Jakarta

First impression di dalam kereta, bersih dan rapi. Nggak terlalu panas juga di dalam alias AC nya berasa. Di atas pintu, ada layar penunjuk lokasi kita saat ini dan stasiun-stasiun tujuan. Oh ya, ada juga penunjuk pintu mana yang akan dibuka di stasiun tujuan. Soal kapasitas, ada 50 kursi penumpang di setiap gerbong dan di ruang kosongnya bisa menampung 150 penumpang berdiri. Ada juga kursi prioritas dan spot untuk lansia, ibu hamil, ibu membawa balita, dan difabel.

Suasana di dalam gerbong MRT Jakarta
Sebenernya yang saya tunggu-tunggu adalah momen dimana dari tunnel naik ke atas (setelah bundaran Senayan) tapi ternyata nggak berasa naiknya. Se-flat itu rasanya hebat deh! Begitu udah di jalur layang, beuh, pemandangannya mantap! Kebetulan hari itu cerah juga jadi enak. Cuma agak panas sih kesengat matahari. Trus karena nggak ada yang motion jadi nggak punya foto di dalem gerbong huhu.
Pemandangan di jalur layang MRT Jakarta. Sayang nggak ada yang motoin saya padahal bagus huhu
Perjalanan dari Dukuh Atas ke Fatmawati hanya memakan waktu 20 menit. Cepet banget sih menurut saya kalau dibandingkan lewat jalur darat yang makan waktu sampai 30 menitan lebih (pengalaman naik TransJakarta pas masih ngantor di Pondok Pinang). Begitu turun, ah pemandangannya juga yahud! Stasiunnya kece rapi. Harapan saya sih semoga kerapian ini tetep terjaga sampai nanti MRT bener-bener udah beroperasi untuk publik sih.

Pemandangan di Stasiun Fatmawati nih. Keren ya!
Cuma kalau untuk ke kantor, saya masih harus nyambung ojek lagi dan agak lumayan jauh jalan nunggu gojeknya sampai depan RSUP Fatmawati. Harganya juga lumayan beda sih kurang lebih 10-11 ribu dibandingkan saya naik dari Deptan. Tapi, buat variasi sih ndak masalah lah. Hihi.

Harapan Buat MRT Jakarta

Sebagai pengguna transportasi publik, adanya MRT Jakarta tentu jadi angin segar sih buat saya, semacam variasi lah buat berangkat kerja atau main biar nggak melulu naik TransJakarta atau Commuter Line. Apalagi waktu tempuhnya terbilang cukup cepat karena punya jalur sendiri alias bener-bener nggak ada tuh perlintasan sebidang. Ini juga yang saya bahas buat tugas fellowship saya dulu.

Tapi, ini baru permulaan. Saya sih berharap banget kalau nanti udah bener-bener beroperasi yang sebenarnya, masyarakat juga ikut menjaga si MRT Jakarta ini. Mulai dari menjaga kebersihan di stasiunnya, menjaga ketertiban pas antre masuk-keluar dari kereta, dan menghormati penumpang lain di gerbong kereta. Ini yang suka luput sih dari para pengguna transportasi umum, merasa pengen diistimewakan. Huff.


Trus, yang paling penting sih, semoga MRT Jakarta nggak berubah ke depannya, dalam artian tetep on time on schedule dan bisa meminimalisir yang namanya gangguan. Kita pengguna KRL udah kenyang sama yang namanya gangguan listrik aliran atas atau antrean masuk stasiun. Semoga sih ini nggak terjadi di MRT ya. 


Jadi, sekarang kita udah nggak perlu jauh jauh ke luar negeri buat nyobain MRT deh. Kamu udah coba belum? Share pengalamanmu naik MRT di kolom komentar ya! 


XOXO!
Za

2 comments:

  1. Semoga suatu Hari bisa merasakan Naik MRT Jakarta heheh

    ReplyDelete
  2. Waw.. Keren dan emang ditunggu-tunggu masyarakat..
    Semoga pas ke Jakarta bisa nyobain..

    ReplyDelete